Kuta Bataguh II

Oleh : ABDUL FATAH NAHAN

 

Di antara mereka  itu  terdapat  saudaranya  seayah  anak  tamanggung  Sempung yakni  Bungai,  serta  sepupunya Image

Rambang, Ringkai, dan Tambun dari Tumbang  Pajangel, Nyaring, Ramping  Kandeng  dari  sungai  Miri, isoh dari  Batu  Nyiwuh , Etak  dari Tewah; Hanjungan  dari Sare  Rangan;  Atang  dari  Penda Pilang;  Sekaranukan  dari Tumbang  Manyangen; Renda, Rangka dan  Kiting dari Tanjung  Riu; Lapas  dari Tumbang  Miwan; Rumbun dan  Hariwung  dari  Tumbang  Danau;  Dahiang  dari  Sepang  Simin; Tombong  dari Tangkahen; Uhen  dari  Manen  Panduran; Kaliti  dari  Bukit  Rawi; Rakau dari Tumbang  Rungan;  Kandang  dari  Gohong dan  Andin dari  Pangkoh. Menurut cerita  jumlah  semua  mereka  itu dengan  para  pengikutnya sekitar  lima  ribu orang.

Setelah  semuanya  berkumpul diputuskan bahwa negeri Tanjung Pamatang Sawang harus  dibuatkan  kuta  (pagar  atau  benteng  tradisional  dari  kayu ulin bulat, batang kelapa, batang  pinang, bambu dan jenis palma lain)  nya. Randan dari  Mantangai  memimpin pencarian  kayu  ulin di sungai  Mangkutup anak  sungai  Kapuas. Kayu  ulin bulat dengan sengkang  (garis tengah, diameter) satu setenga h jengkal  itu  diramu, dibawa  milir  sampai ke Tanjung  Pamatang  Sawang  dengan  Lanting  Panjang  Garing  Langit  (dibuatkan  rakitnya)  selama  tujuh  hari  tujuh  malam.

Dalam  waktu  singka t pula yakni  selama lima hari  lima malam  seluruh  negeri Tanjung Pamatang  Sawang  telah  dikelilingi dengan  kuta dari  kayu  ulin bulat yang  dipasang  tegak  dengan  rapat  setinggi  enam  meter  pada  areal  berukuran  panjang  seribu  meter  dan  lebar  seribu  meter, hingga dinamakan  Kuta Bataguh.

Rambang  dan  Ringkai  seperti  kebiasaan  Suku  Dayak  dalam  menentukan  semua langkahnya  meminta  petunjuk dengan  memanggil  burung  elang lewat  upacara  manajah antang  (upacara  meminta  petunjuk  pada  burung  elang). Burung elang  yang  datang adalah  Antang  Kabukung  Kawus  yang  berdiam  di Tantan  Liang  Mangan Puruk Kaminting,  hulu  sungai  Kahayan.  Dari  arah  datangnya  dan  patinju   (tempat hinggap burung  elang  yang  di  tentukan  untuk  sesuatu  maksud)  yang dihinggapinya, elang  itu  meramalkan  bahwa  mereka  akan  menang. Suara  malahap  (teriakan  pelampiasan  perasaan  sebagai  tanda  setuju  untuk  secara bersama-sama)  bergemuruh  ketika  melihat  keadaan itu.

Beberapa hari  kemudian  dari  arah  muara  terlihatlah  dua  puluh  lima buah  pencalang  mendekat i Kuta  Bataguh . Umbul-umbul  dan  bendera  kuning  bergambar  sauh warna  merah  dikelilingi  tiga buah  bintang  adalah  kenaikan   raja Sawang,  yang  memimpi langsung  penyerangan  ini. Pencalang  itu berlabuh  mengitari  pulau  Kupang  dimana Kuta Bataguh  terletak . Menurut  penuturan  orang tua-tua  jumlah  lasykar  raja  Sawang  ini  lebih dari  delapan  ribu  orang  banyaknya.

 

Beberapa  sampan   berbendera  putih  dari  pencalang  yang   berdayung  menuju ke tepian  lalu  merapat  kelanting   negeri. Salah  seorang  di  antara  utusan  itu  lalu  berkata ; Raja  kami  Sawang  yang   juga  menguasai  seluruh  pesisir  pantai  Borneo  ini  dengan  panglima-panglimanya  Latang,  Lahuk,  Awang  dan  Litung,  datang  kemari  untuk menghukum  penduduk  negeri  ini. Kesalahan  itu  karena  membunuh  adiknya  Nawang  serta  pembantunyan  Daeng  Dong  dan Dayoh  Bolang  serta  seluruh  pengiringnya  awak  tiga pencalang  tiga  bulan  yang   lalu”.

Sebagai  tetua,  Rambang  dengan  ramah  karena  masih  menghendaki  penyelesaian secara  damai  berkata : “ Apakah  raja  Sawang  dan  para  panglima tidak dapat datang  kemari  agar  kami  dapat  menjelaskan  duduk  perkaranya ? Dengan  segala  kebesaran   dan  ketulusan  hati  kami  sebagai  lelaki  sejat i menjamin  keselamatan  paduka   raja,  walaupun  nanti  mungkin  kesepakatan  penyelesaian   masalah  tidak  diperoleh”.

Kami  hanya  menyampaikan  titah  paduka  raja. Tidak ada  tawar- menawar  dengan kalian  penduduk  negeri  ini  selain  menyerah  tanpa  syarat “. Lalu  para  utusan  itu  kembali  ke pencalang  rajanya.  Rambang  dan  beberap a panglima  lainnya  kembali   masuk  dan  menutup  lawang  (pintu)  kuta  dengan rapat.

Beberapa  saat  kemudia n pencalang-pencalang  lalu  merapat  ke tep i sungai. Orang-orang  bersenjatakan  tombak,  pedang  dan  perisai  tembaga  berlompatan  turun  sambil berteriak-teriak  gemuruh  mengelilingi  kuta.  Setelah  cukup  dekat  pasukan  raja  Sawang  itu  dihujani  para  pahlawan  yang   mempertahankan  Kuta  Bataguh  dengan  damek  (anak sumpitan)  beracun, tombak  dan  bambu  runcing.

Bagaikan  semut  mereka  menaiki   kuta dengan  tali  berjangkar.  Ketika  kepalanya  muncul  langsung  disambut  oleh  tebasan  mandau (senjata  tradisional  suku  Dayak, sejenis parang). Demikian  keadaan nya  berulang-ulang  hampir  di sepanjang  dinding  kuta.

Beratus-ratus  orang   memikul  sepotong   kayu  bulat  sebesar  drum  lalu, menumbukkannya  berulang-ulang  ke  lawang   kuta. Berdentung-dentung  suaranya menimpa  lawang  kayu  ulin  setebal  dua  jengkal  itu.

Ketika  itulah  mereka dihujani  damek  beracun  pula. Bagai   lalang ditebas  mereka jatuh  bergelimpangan,  namun  kemudian  diganti  lagi  dengan  ratusan  orang  lainnya yang dilindungi  dengan  perisai  tembaga. Untuk menghadapi   ini  Rambang, Ringkai, Tambun, Bungai, Sangalang, Nyaring  dan  para  panglima  lainnya  menghujani  mereka  dengan  lemparan  batu-batu   sebesar  kepala  disusul  dengan  damek  beracun. Walaupun  sudah  ribuan   jiwa  melayang ,  namun  belum  juga  merek a itu  berhenti  menyerang. Senja  mendatang, merekapun  lalu  mundur  kembali  ke pencalangnya.

Pada saat  itulah  tiba-tiba Tambun  dan  Bungai  keluar  lawang  kuta   dan  menyergap mereka  yang  mundur  itu. Terjepi t di antara  pasukan Kuta Bataguh  yang  nyaris  segar  dengan  Sungai  Kapuas, ditambah  lagi  Tambun,  Bungai  dan  semua  mereka  itu  sudah  sawuh,  maka  keadaan  itu  bagaikan  air  dari  bendungan  yang  bobol.

Pasukan  raja  Sawang   itu  hancur  lebur, kini semua pencalang-pencalangnya  pun  telah  dinaiki.

 

 

Pos ini dipublikasikan di Tak Berkategori dan tag . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s