Kuta Bataguh III

Oleh : ABDUL FATAH NAHAN

Beberapa  orang  menyelam  dan   menarik  jangkar  kedaratan. Tidak  tanggung- tanggung  lagi,  Nyai  Undang  turun  bertempur.  Ia langsung mencari  raja  Sawang saking marahnya,  mengingat  kematian  ibunya  disebabkan  ulah  orang-orang  dari  laut  ini. Didampingi  Sangalang,  calon suaminya  yang  hanya  mengawalnya  jika  ada  yang  ingin membokong , Nyai  Undang  berhadapan  langsung  dengan  raja  Sawang.

Pemimpin  negeri  Kuta  Bataguh  ini  yang  rambutnya terurai  hingga ke punggung telah bersumpah  untuk  berkeramas  dengan  darah  musuh  utamanya  yang  dianggapnya tidak berada t itu.  Ia  mengamuk  dengan  ganasnya,  hingga  suatu  saat  duhungnya menembus  badan  raja  Sawang.

Seluruh  pasukan  itu dihancurkan , bagi  yang  menyerah  dijadi-kan jipe n (budak). Perang itu berlangsung   hanya  dalam  waktu  sehari  saja,  menjelang   senja  semua sudah berakhir dengan  pihak  Kut a Bataguh Cuma  berpuluh-puluh  orang  yang   mendapat luka ringan.

Terhadap  para  pemimpin  pasukan  penyerang   yang  dengan  tulus  hati  menyerah dan bersumpah  setia  menjadi  warga  Kuta  Bataguh, dilaksanakan  pembauran berupa perkawinannya  dengan  penduduk  Kuta  Bataguh  dan d iberi  gelar  secara  adat  Dayak.  Mereka  menyadari  sebab  musabab  permasalahan,   mereka  itu  adalah  tamanggung Pandung  yang merupakan  nenek  moyang  suku  Dayak  Bakumpai,  tamanggung  Rangas  yang   menjadi nenek  moyang  orang-orang  Berangas  dan  tamanggung   Imat  yang menjadi  nenek  moyang  orang-orang  Alalak.

Setelah  pertempuran  usai  serta  mayat  dari  kedua  belah  pihak  dikuburkan  baik-baik, dilaksanakan  upacara  mamapas  petak  danum  (mendinginkan  negeri)  dan  menyaki kawan  pangkialima  (meneguhkan  hati  para  pahlawan  dengan  mengoleskan  darah hewan korban  sebab  mereka  telah  banyak  membunuh  secara  adat  Dayak.

Mamalas  petak  danum  dimaksudkan  agar  bumi  kembali  sejuk  dan  tetumbuhan  di kebun  serta  ladang  memberikan   hasil  yang  baik  seperti  biasa,  sebab telah  tersiram darah  yang  panas  akibat  peperangan. Sedangkan  menyaki  kawan  pangkalima serta seluruh  pasukan  bertujuan  untuk  meminta  ampun  kepada  Ranying  Hatalla  (Tuhan bagi penganut  agama  Kaharingan)  terhadap  perbuatan   membunuh  manusia  dalam pertempuran  itu.

Setelah  semua  itu  selesai  dilaksanakan  Rambang  berkata : “ Menurut  pendapatku selagi  para  pangkalima  masih  ada  disini  lebih  baik  kita  langsung-kan  saja  perkawinan saudara  kita  Sangalang  dan  Nyai  Undang  ini. Hal  ini  perlu agar  tidak  ada  lagi lamaran sdekaligus  penyerangan  terhadap  Kuta  Bataguh”.

Pendapat  Rambang  itu disetuju i dan  perkawinan pun  dilangsungkanlah.  Selain  itu dikawinkan  pula  Tambun  dengan  Bulan  serta  Bungai  dengan  Karing  dan  banyak  pula yang  lainnya  bersama-sama  sesudah  semuanya  itu  selesai,  Rambang,  Ringkai  serta anak  buahnya   kembali k e Tumbang   Pajangei,  Tambun  menetap  bersama  isterinya di desa  Tangkahen  dan  Bungai  di tempat  mertuanya di desa Tewang  Pajangan.

Para pahlawan suku Dayak lainnya pulang kembali  ke desanya masing-masing Tamanggung Sangalang dan isterinya Nyai Undang memimpin negerinya Kuta Bataguh itu dengan masih menaruh perasaan cemas terhadap serangan lagi.

Bukannya masalah tidak berani menghadapinya melainkan karena merasa segan sebab melibatkan dan  merepotkan sanak keluarga lainnya dari pada menyusahkan orang lain mereka lalu menggaibkan diri. Penduduk biasa warga Kuta Bataguh lalu cerai berai  pula pindah ke berbagai negeri mencari ketenteraman.

Kuta  Bataguh  ditinggalkan  dan  hancur  dengan  sendirinya  lapuk  di makan  masa. Letaknya  kini  diperkirakan  di desa  Pulau  Kupang  Kecamatan  Selat  Kabupaten Kapuas, antara  Handel  Alai  dan  handel  Bataguh,  yang  merupakan  areal  persawahan penduduk.

Sebagian  orang  memperkirakan  bahwa  Kuta  Bataguh  yang   terletak  pada  daerah aliran  Sungai  Berito dan sungai  kapuas  serta dekat  sungai  Kahayan  dengan  banyak anjir (terusan, kanal)  serta  ramainya  pelayaran,  menjadi  lemah  sebab  tidak mempunyai armada  laut  yang   kuat.

Selain  itu  gangguan  keamanan  yang   melumpuhkan  sendi  perekonomian  berupa serangan  bajak  laut;  serta  mulai  berdatangannya  bangsa-bangsa  Eropah  dengan  persenjataan  lengkap  yang  berniaga  sekaligus  mencari  tanah  jajahan  seperti  Portugis, Spanyol, Belanda  dan  Inggeris. Tak  kurang  pula  sebab  runtuhnya  Kerajaan   Majapahit yang  berlaku   sebagai  pelindung  selama  ini, serta  belum  terjalinnya  suatu   hubungan yang  akrab dengan  kerajaan  Banjar  sebagai  tetangga  yang  berbeda  dalam kepercayaan dan   tidak  ada  lagi figur  yang  berwibawa  besar   seperti  Maharaja  Patih Simbar  Laut.

Kuta  Bataguh  bagi  yang  mempercayai  merupakan  tempat berhajat,  karena  itu  pada tahun 1953  telah di  dirikan  di tempat itu  tujuh  buah  tiang  bendera  sebagai peringatan bagi  mereka  yang   mengabaikan  diri  serta dua buah  pasah  parapah  (pondok  kecil  tak berdinding  untuk  menaruh benda  yang  dikeramatkan)  tempat berhajat.

Ketika pada bulan  Desember 1986  ada  yang  menemukan  benda  berharga berupa potongan-potongan  emas, maka  pengagalian  liarpun  ramailah. Mula-mula hanya dilakukan masyarakat  sekitar  lokasi,  namun  tak  dapat  ditutupi.  Akhirnya  meluas melibatkan jumlah  ribuan  orang  yang  bekerja  siang  malam,  datang  dari  luar  propinsi terutama Kalimatan S elatan.

Benda temuan berupa  perhiasan-perhiasan  dari emas  berkadar  antara 16  karat sampai 23  karat,  berbagai  macam  senjata,  manik-manik,  batu  permata  fragmen gerabah dan  sisa  tiang  kuta  ataupun  bangunan dar i  kayu  ulin.

Karena tidak mempunyai manuskrip yang  otetik maka sejarah Kuta Bataguh  cukup sulit untuk diungkapkan, cerita yang ada hanya bersumber dari mukut ke mulut serta melalui konfirmasi kebatinan yang sulit untuk dipertanggung jawabkan secara ilmiah.

************

S E K I A N

Pos ini dipublikasikan di KEBUDAYAAN dan tag . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s